Mengenal Sejarah dan Mitos di Balik Alun-alun Kidul Yogyakarta

Posted on

Alun-alun Kidul Yogyakarta menjadi tempat yang sangat menarik untuk dikunjungi. Di sana, Anda akan menemukan sebuah nuansa yang berbeda dan terasa magis. Tempat ini memang memiliki sejarah dan mitos yang cukup menarik untuk diketahui.

Sejarah Alun-alun Kidul Yogyakarta sebenarnya cukup panjang. Dalam bahasa Jawa, alun-alun disebut sebagai “pendhapa” yang berarti lapangan terbuka di depan istana. Alun-alun Kidul Yogyakarta sendiri berada di bagian selatan Keraton Yogyakarta.

Pada masa lalu, Alun-alun Kidul digunakan sebagai tempat upacara dan pertunjukan seni budaya. Bahkan saat ini, pada hari tertentu, tempat ini masih digunakan untuk mengadakan berbagai macam acara. Selain itu, tempat ini juga menjadi tempat bermain dan berkumpul bagi warga sekitar.

Namun, di balik sejarah yang ada, Alun-alun Kidul Yogyakarta juga memiliki mitos yang cukup terkenal. Salah satu mitos yang paling terkenal adalah tentang pohon beringin yang berada di tengah-tengah alun-alun.

Konon, pohon beringin tersebut dihuni oleh makhluk halus atau “nyi roro kidul”. Mitos tersebut berkembang bahwa siapapun yang mengenakan pakaian berwarna hijau saat berada di Alun-alun Kidul akan dijebak oleh nyi roro kidul dan dibawa ke dalam laut selatan yang berada di sebelah selatan pulau Jawa.

Tidak hanya itu, mitos-mitos lain juga masih berkembang hingga saat ini. Ada yang menyebutkan bahwa Alun-alun Kidul adalah tempat bertemunya antara kehidupan manusia dan alam gaib. Oleh karena itu, tempat ini juga dianggap sebagai tempat yang sakral dan harus dihormati.

Namun, meskipun memiliki mitos yang cukup menyeramkan, Alun-alun Kidul Yogyakarta tetap menjadi tempat yang menarik untuk dikunjungi. Anda bisa merasakan suasana magis yang tercipta di tempat ini, serta melihat langsung keindahan arsitektur Keraton Yogyakarta yang berada di sekitar alun-alun.

Bagi Anda yang ingin mengunjungi Alun-alun Kidul Yogyakarta, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Pastikan Anda mengenakan pakaian sopan dan tidak berwarna hijau saat berkunjung ke tempat ini. Selain itu, perhatikan juga tata cara dan etika yang berlaku di tempat ini.

Alun-alun Kidul Yogyakarta menjadi tempat yang sangat menarik untuk dikunjungi. Di sana, Anda akan menemukan sebuah nuansa yang berbeda dan terasa magis. Tempat ini memang memiliki sejarah dan mitos yang cukup menarik untuk diketahui.

Sejarah Alun-alun Kidul Yogyakarta sebenarnya cukup panjang. Dalam bahasa Jawa, alun-alun disebut sebagai “pendhapa” yang berarti lapangan terbuka di depan istana. Alun-alun Kidul Yogyakarta sendiri berada di bagian selatan Keraton Yogyakarta.

Pada masa lalu, Alun-alun Kidul digunakan sebagai tempat upacara dan pertunjukan seni budaya. Bahkan saat ini, pada hari tertentu, tempat ini masih digunakan untuk mengadakan berbagai macam acara. Selain itu, tempat ini juga menjadi tempat bermain dan berkumpul bagi warga sekitar.

Namun, di balik sejarah yang ada, Alun-alun Kidul Yogyakarta juga memiliki mitos yang cukup terkenal. Salah satu mitos yang paling terkenal adalah tentang pohon beringin yang berada di tengah-tengah alun-alun.

Konon, pohon beringin tersebut dihuni oleh makhluk halus atau “nyi roro kidul”. Mitos tersebut berkembang bahwa siapapun yang mengenakan pakaian berwarna hijau saat berada di Alun-alun Kidul akan dijebak oleh nyi roro kidul dan dibawa ke dalam laut selatan yang berada di sebelah selatan pulau Jawa.

Tidak hanya itu, mitos-mitos lain juga masih berkembang hingga saat ini. Ada yang menyebutkan bahwa Alun-alun Kidul adalah tempat bertemunya antara kehidupan manusia dan alam gaib. Oleh karena itu, tempat ini juga dianggap sebagai tempat yang sakral dan harus dihormati.

Namun, meskipun memiliki mitos yang cukup menyeramkan, Alun-alun Kidul Yogyakarta tetap menjadi tempat yang menarik untuk dikunjungi. Anda bisa merasakan suasana magis yang tercipta di tempat ini, serta melihat langsung keindahan arsitektur Keraton Yogyakarta yang berada di sekitar alun-alun.

Bagi Anda yang ingin mengunjungi Alun-alun Kidul Yogyakarta, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan. Pastikan Anda mengenakan pakaian sopan dan tidak berwarna hijau saat berkunjung ke tempat ini. Selain itu, perhatikan juga tata cara dan etika yang berlaku di tempat ini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *